Apa yang Terjadi di Dalam Kubur?

Mawlana Shaykh Nazim Adil al-Haqqani
Lefke, Siprus | 20 Feb 2011

Ketika kita dikuburkan di kubur kita, dua malaikat akan datang dan suara mereka bagaikan guntur. Pada saat itu ruh kita akan kembali ke jasad kita, kemudian kedua malaikat itu akan berkata, “Wahai Pria!” atau “Wahai Wanita! Siapakah Tuhanmu?” jawaban yang benar untuk dikatakan adalah “Allah!”

“Siapa Nabimu?”
“Sayyidina Muhammad (saw).”

“Kitab apa yang pernah kau baca selama hidupmu, apakah kitab suci yang telah diturunkan dari langit kepada Sayyidina Muhammad (saw)?”

“Al-Qur’anul Kariim.”

Lalu mereka akan bertanya, “Ke mana engkau menghadapkan dirimu ketika shalat?”
Katakan, “Ke Ka`abah, Baitullaah.”

Setiap kali mereka bertanya dan kalian menjawabnya, ada jawaban dari langit yang akan menegaskan, “Ya, ia berkata benar.”

Setelah itu muncul api di sekeliling kalian. Dari satu sisi muncul shalat-shalat kalian yang menjaga kalian dari api itu; kemudian dari sisi yang lain puasa kalian melindungi kalian. Kemudian dari atas menutupi kepala kalian, jika kalian mampu pergi ke Hijaaz (untuk menunaikan Haji), itu akan melindungi kalian dari api. Kemudian sedekah kalian melindungi kalian dari bagian kaki. Kemudian api itu pun pergi, dan datanglah sebuah perintah dari langit, “Bukalah kuburnya, jangan tinggalkan ia di sana. Hamparkan taman surga di mana ia bisa tinggal hingga Hari Kebangkitan, melihat surga dan bertemu dengan Nabi Penutup (saw)!

Hal itu akan datang, oleh sebab itu, kita harus mengucapkan, “RabbunaAllah, HasbunaAllah.”

Wahai pria dan wanita, jagalah kehormatan kalian, itu penting. Tempat itu akan menjadi taman surga yang luas, taman Firdaus, beberapa orang akan memiliki 60 yard, dan ada pula yang 100 yard. Oleh sebab itu Nabi (saw) bersabda, “Wahai umatku! Jangan pikir bahwa kuburan itu hanya seperti yang engkau lihat. Sebagian dari mereka adalah taman surga dan sebagain lagi penjara yang penuh api!”

Semoga Allah melindungi semua orang agar tidak masuk ke dalam api Neraka! Kita berharap semua orang yang baru masuk Islam menerima untuk menjadi hamba Tuhan. Jagalah penghambaan kalian, dan para wanita, jagalah kehormatan kalian. Kini orang-orang telah kehilangannya.

Seluruh dunia mengatakan bahwa kita telah mencapai puncak peradaban, tetapi sungguh mereka telah jatuh, mereka hanya mengejar aspek materi. Tak seorang pun, atau hanya sedikit sekali pengecualian yang meminta harta surgawi dan mengharapkan Surga. Ya, setiap orang menantikan hari akhirnya, jam terakhir, dan waktu-waktu terakhirnya. Sekarang kehidupan orang-orang menurun, mungkin 60 tahun dan kemudian mereka meninggal. Kalian bisa hidup hingga 90 tahun, saya sekarang menunggu waktu kapan saya akan pergi! Insyaa-Allah, dengan iman yang murni itu akan membuat saya bahagia di dunia dan akhirat, (dan untuk) kalian semua.

Bahkan jika saya hidup hingga 100 tahun, suatu akhir pun akan tiba. Nabi Nuh (as) hidup seribu tahun dan ia terkejut ketika Izra`iil (as) datang untuk mencabut nyawanya yang murni. Ia berkata, “Begitu cepat seribu tahun berlalu.” Bukannya seribu tahun, seratus ribu tahun pun akan berakhir, atau dalam jutaan atau miliaran tahun, akhir akan tiba, satu triliun, quadriliun, pentiliun tahun, suatu akhir akan tiba! Kita memohon untuk keabadian, keabadian, keabadian! Jangan sampai tertipu oleh Setan atau terperangkap dalam jebakannya! Kita meminta keabadian, kehidupan abadi yang tak pernah berakhir dalam Hadirat Suci Tuhan kita! Jangan sampai tertipu dengan dunia!

Saya berpikir bahwa saya seperti anak kecil, dan sekarang saya melihat kematian datang untuk membawa saya. Beberapa dari mereka akan terangkat, beberapa yang lain akan dilempar ke bawah. Jagalah diri kalian! Jagalah iman kita! Jagalah perintah surgawi, agar Tuhan kita ridha dengan kita! Berusahalah untuk membuat-Nya ridha dengan kalian, dan tidak ada lagi yang lain yang akan menjadi kebahagiaan yang tak pernah berakhir bagi kalian!

Kalian akan memasuki Surga. Setiap orang akan masuk Surga, misalnya di ruang ini. Di hari kedua ia (ukurannya) akan menjadi dua kali lipat dan pada hari ketiga menjadi tiga kali lipatnya. Di hari keempat, empat kali lipat lebih besar. Allah, Tuhan Surgawi selalu menganugerahkan kalian kehidupan sejati, kalian lihat. Inilah dia. (Mawlana Syekh Nazim menyapu kedua tangannya bersama).

Semoga Allah mengampuni kita. (Semoga ada) hari-hari yang menyenangkan bagi kalian dengan iman yang kuat, agar selamat di dunia dan akhirat. Jagalah perintah suci dan kalian akan bahagia dan mempunyai kehidupan yang manis di dunia dan dalam kehidupan yang abadi.

al-Fatihah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s