Dzikrullah Membawa Kita ke Maqam Tertinggi

17855142_10154509516290886_1807937837903623257_o

Dzikrullah membawa kalian ke maqam (tingkatan) tertinggi, dan maqam tertinggi itu adalah dengan membaca Al-Qur’an Suci. Bagaimana kalian dapat membaca Al Qur’an suci dengan cara yang paling sempurna? Alquran Suci adalah Sulthan adz-Dzikr, Rajanya Dzikir: tidak ada satu buku atau kitab pun yang menyerupai Kitab Suci Allah, bahkan seluruh Hadits-hadits Nabi (SAW) tidak dapat dibandingkan dengannya. Allah SWT mewahyukan Qur’an Suci kepada Nabi (SAW) dan Nabi (SAW) menyampaikannya kepada para Sahabat (radiyAllahu Ta’ala ‘anhum). Apakah haqiqat sejati dzikrullah? Hakikat dzikrullah adalah untuk mengingat-Nya, dan untuk mengingat-Nya adalah suatu hal yang amat mulia, tetapi mengingat-Nya saja tidaklah cukup.

Ketika kalian membaca Al-Qur’an Suci, Allah (SWT) ‘duduk’ bersama kalian, sebagaimana disebutkan dalam suatu Hadits (*), namun bukan berarti Ia SWT sungguh-sungguh ‘duduk’; arti yang sebenarnya ialah Allah (SWT) tengah hadir bersama kalian di Hadirat Ilahiah. Ia SWT membawa kalian ke Hadirat Ilahiah-Nya ketika kalian membaca Qur’an Suci. Jadi, jika kalian suka untuk berada di Hadirat Ilahi, bacalah Alquran Suci! Mungkin kalian tak melihatnya sekarang, namun jika seseorang mampu melihat Haqiqat segala sesuatu, mereka dapat melihat bahwa Qur’an Suci adalah bentuk tertinggi dari dzikrullah dan bahwa Allah Ta’ala membawa diri kalian lebih dekat dan lebih dekat kepada-Nya ketika kalian membacanya. Karena itulah ketika seseorang menyela kalian saat kalian membaca Qur’an Suci, hal ini bertentangan dengan etiket membaca Alquran. Ketika kalian tengah membaca Alquran, mereka tidak boleh menyela dan bercakap-cakap dengan kalian, dan kalian pun semestinya tidak berbicara dengan mereka.

Syaikh Hisham Kabbani.

Catatan:
(*) Hadits Qudsi dari Nabi SAW, “Ana jalisu man dzakaranii” “Aku duduk bersama orang yang berdzikir mengingat-Ku”. Hadits riwayat Imam Ad-Dailami dengan sanad dha’if, namun terdapat hadits dengan makna serupa dalam Sahih Bukhari, dengan matan:
وأنا معه إذا ذكرني
“Dan Aku bersamanya ketika ia mengingat-Ku”

Ingatlah Allah Sebanyak-Banyaknya

16252131_1231276273593390_5881064429397819291_o

Ingatlah Allah (swt) sebanyak-banyaknya, sebanyak yang kalian mampu, dan pujilah Dia sebelum dan setelah kerja (“sebelum matahari terbit dan sebelum matahari terbenam”). Hari ini, siapakah yang mengingat Allah (swt) ketika meninggalkan atau memasuki rumah mereka? Mungkin ada beberapa yang melakukannya, tetapi tidak begitu banyak; kalian dapat menghitung mereka dengan jari. Karena itulah dikatakan bahwa segala sesuatunya akan lenyap kecuali dzikrullah, yang akan menyertai kalian ke Surga.

Hidup di Surga adalah dzikrullah, seperti Malaikat yang hidup dengan dzikrullah, sebagaimana Allah (swt) menciptakan dan memerintahkan mereka untuk melakukan dzikrullah. Dan perintah paling indah yang Ia (swt) berikan pada mereka dalam Qur’an Suci adalah “Bershalawatlah atas Nabi-Ku, wahai para Malaikat-Ku! Kalian suci dan tak berdosa, tetapi jika kalian ingin Aku ridha atas diri kalian, dan jika kalian ingin datang ke Hadirat-Ku, bershalawatlah atas Nabi Kekasih-Ku ﷺ!”

Shaykh Hisham Kabbani
Nazimiyya Indonesia

Ibadah yang Mudah

16298393_10154296042370886_1564412081114490125_n

Wahai Muslimiin, wahai orang-orang beriman! Untuk mengikuti (ittiba’) bukanlah sesuatu yang mudah. Suatu hari kalian terjatuh, dan di hari lain kalian bisa mengikuti, inilah yang umumnya terjadi. Untuk mengikuti sepenuhnya, 100%, sunnah Nabi (SAW), yang merupakan kewajiban bagi kita, adalah sesuatu yang sulit. Seseorang pernah mendatangi Nabi (SAW) dan bertanya kepada beliau, “Wahai Rasulullah! Prinsip-prinsip Islam terlalu banyak bagiku. Berikanlah sesuatu untukku yang mudah untuk kulakukan sebagai ibadah,” dan Nabi (SAW) pun menjawab, “Jagalah agar lidahmu selalu bergerak dalam Dzikrullah,” bukannya melakukan ghibah (menggunjing) atau menyebarkan isu yang jelek (hoax, red.), tetapi lakukanlah dzikrullah, bacalah sholawat, bacalah Qur’an Suci atau lakukan pekerjaanmu sebaik-baiknya.

Syaikh Hisham Kabbani
Nazimiyya Indonesia